Jumat, 13 Januari 2012

perjuangan jaman sekolah dulu

Pagi smuanyaa..
Sengaja nih gue pagi-pagi uda buka laptop trus ngeklik create new di blog buat cerita. Habis dari kmaren uda gatel banget mau nulis, Maka jadilah pagi ini gue niatin buat ngeluarin uneg-uneg itu. Heheee. Lol
Guys, diantara kalian punya idola atau inspiring people ga sih?.Mungkin sebagian orang jawabnya punya, could be your mom, your dad, or actrees and actor maybe. Kalau jawaban kalian itu, wah beda jauh ama gue. Gue juga ada kok orang yang bener-bener menginspirasi kehidupan gue untuk menjadi seperti orang yang gue kagumin. Orang tua gue itu the number one of course yang mengisnpirasi tapi yang sekarang mau gue certain bukan beliau, bukan actrees or actor. Tapi seseorang yang biasa aja, dari kalangan biasa bisa dibilang seperti itu. Tapi karena jalan kehidupannya yang ga biasa membuat dia menjadi orang yang luar biasa.
Sebut aja namanya Ka Adyla *nama disamarkan :p*. Pertama kali kenal dia itu berkat guru gue yang ngajak ke acara semacam workshop pendidikan gitu. Nah si Ka Adyla ini kebetulan PresDir dari acara itu. Awalnya sih gue biasaaaa aja ktemu nd ngobrol bareng beliau tapi pas beliau nunjukkin background pendidikannya itu cukup membuat gue melongoo tampang bego, dengan mata membelo dan mulut berbentuk O *halah…*. Banyak banget scholarships yang beliau dapetin dan itu bukan scholarship yang ece-ece loh. Langsung goes to abroad mameeeeenn. Dengan dasar pendidikan yang cukup buat gue speechless. Aaaa…pengen treak rasanya, profesi beliau sekarang itu adalah cita-cita gue yang ga kesampean *ngelap ingus*.
Oke kita bahas satu persatu apa yang membuat gue terkagum-kagum dengan beliau. Waktu pemaparan tentang dirinya sendiri, beliau menjelaskan kalau dia sudah berhasil mendapatkan banyak banget beasiswa dari dalam dan luar negeri, dan itupun sebagian ada yang dia tolak karena alesan tertentu *mupeng abisss…*. Dan sekarang beliau lagi ngambil Post Of Doctoral dikampung halamannya om Barack Obama, *aaaaa…bneer-bner pengen treak banget rasanya…*. Ntah knapa smua yang ada di Ka Adyla itu adalah rancangan hidup gue yang mulai ga sejalan ama kenyataannya, hikss :( Mungkin dari situ kali yah awal gue menaruh hati ke beliau *ceileeehh..*. Selesai acara workshop itu, gue dan temen-temen dikasi kesempatan untuk Tanya-jawab mengenai workshop tadi. Oke pertanyaan gue terjawab smuanya. Dengan hati senang gembira gue pulang dengan membawa kabar baik untuk mami nd papi. Pas uda sampe rumah nd ktemu mami papi dengan ga sabar gue utarain apa-apa yang gue dapetin dari workshop itu. Tanggapan beliau Cuma diam membisu, gue masi ga patah semangat, tetep gue jelasin lagi apa untung dan rugi nya kalo gue mewujudkan mimpi (yang semoga ga Cuma angan-agan doang). Orang tua gue masi ga ngerespon, diam. Gue bingung, apa yang salah yaa ?, toh gue pikir gue pengen maju dan ini ada kesempatannya. Setelah gue ngerengek-rengek minta respon beliau, nyokap Cuma bilang “ga segampang itu Riris untuk kuliah di tempat yang kamu mau, perlu persiapan yang matang, dari segi psikis, materiil dan sosial dan kalau kamu mau berangkat untuk perkuliahan tahun depan itu termasuk mendadak”. Jujur gue masi ga ngerti dengan jawaban nyokap gue itu, kayak bahasa ilmiah yang harus diterjemahin lebih lajut lagi. Oke, nyokap ngelanjutin penjelasannya yang cukup panjang lebar teruuuuss sang bokap pun ikut ngomong juga “udahlah Riris, ga usah jauh-jauh kesana, disini aja juga uda bagus”. Jawaban yang cukup membuat gue pengen nangis dan treak. Mungkin saat itu gue masi semangat banget so gue tetep ngejelasin dampaknya kalau gue kuliah di sana. Dan hasilnya sama, ngga dapet respon yang baik.
Oke kita balik lagi ke inspiring people gue. Ka Adyla. Gue mulai jadi paparazzi loh. Meng-add facebook nya serta suaminya juga. Heheee. Abis gue tertarik aja sama kehidupannya yang sekarang. Gimana yaa, smua yang ada di beliau itu yaa yang gue inginkan sejak dulu. Kayak mimpi jadi kenyataan tapi di diri orang lain, halahh. Secara diam-diam gue ngikutin perjalanannya dia, gimana susahnya beliau ngejalanin hidup awal-awal di amrik tanpa kluarga, gimana susahnya beliau ngejalanin S3 dinegara yang serba berbeda, mulai dari personalnya, budaya bahkan cuacanya juga. Tapi Ka Adyla bisa survive loh dengan itu semua, itu nilai plus gue buat beliau. Dan ternyata jalan untuk mendapatkan beasiswa itu ga gampang, pengorbanan tingkat dewa harus dikerahkan *lebay*. So mulai saat itu gue mencoba merubah pola hidup gue. Kali aja dengan meniru sedikit dari caranya, impian yang tertunda itu kesampean, AMIN :)
Udah yaa sampe sini dulu curcolnya, masi ngantuuk nih. Tapi ntar lagi sang pacar mau dateng, ntar disambung lagi yaa ceritanya. Semangaaaaatt Pagi J
#have someone who's inspiring me-#

Tidak ada komentar:

Posting Komentar