Rabu, 27 Juni 2012

pamer foto


my sweetest cousin, Audy. Kita-kita biasa nyebutnya miss rempong soalnya kalo mau pergi-pergi sumprit demi apapun bawaan dia banyaaaakk banget.  Melebihi baby laen (psssttt... awas emaknya tau kalo anaknya di omongin)



dan dia juga jago pamer, tuh buktinya pamer-pamer gigi kan. Aaaa... jadi kangen ama miss rempong .
Soalnya sekarang dia udah menetap di Palembang, smua karna bundanya yang kangen sama kampung halaman katanya. Missyou darling
 
-----------------------------------------------------------------------------------------------
 
 Sesuai janji eike nih kalo internetnya lancar langsung mau apdet foto-foto. Karna kmaren blom baru sempet crita tapi blom sempet masukin foto-foto. Its show time
Kita mulai dari praktek masak gue tempo hari. Waktu itu mata kuliah tekpang yang mengharuskan gue mencari masakan baru dengan cita rasa baru trus di bandingin ama masakan yang hampir sama dengan yang udah ada. Akhirnya eike dan klompok milih buat bikin Pancake Memar. Kenapa kita namain pancake memar, karna kita bikinnya pake ubi ungu sbg bahan dasae utamanya, eeenn tadaaaaaaa........
 

nb : diatasnya dikasih buah naga putih dan springkle biar keliatan cantik :)
 
 


yaaa gue tau ko kesan pertama ngeliat ini masakan ini pasti bingung karna bentuknya ga menunjukkan kalo ini masakan. Sayang aja wadahnya mangkok, coba kalo wadahnya ember pasti disangka aneh-aneh kan. Kyaaaaaa......
ini tuh namanya Bakso Coki-Coki, itu singkatan dari Coklat-Kiwi. Karna isi dari bakso ini yaa coklat silverqueen sama buah kiwi. Jadi pas di gigit itu ada sensasi asem ama manisnya gitu. Itu adalah khayalan klompok eike pas mengusung menu. Tapi ternyata semuanya beda ama kenyataan pas masak. Smuanya brubah TOTAL. sadis!

Kayaknya sih bikin baso itu gampang yaah, cuma bikin buletan trus rebus deh dan siap dinikmati. Tapi ternyata ngga gitu. Resep yang udah gue siapin ternyata beda ama yg mau gue masak (langkah pertama aja udah menunjukkan bakal gagal) okelah dengan ngeraba-ngeraba insya allah smuanya tetep sukses. Adonan rasanya udah pas tinggal di bikin buletan trus diisi ama coklat-kiwi. Stelah smuanya udah jadi dan tinggal rebus lo smua tau apa yang terjadi, hah??? Gue dan asisten lupa mencampurkan putih telor ke adonan, padahal putih telornya itu yg ngebuat adonan jadi kalis. Yaudah waktu terus berjalan, akhirnya tmen gue ngerebus basonya satu persatu dan hasilnya BASONYA PECAAAHH... kalo basonya pecah otomatis smua isi baso kluar, air rebusannya brubah jadi coklat dan kiwinya jadi layu. Yaampuuuunn, gue lemes..mess..messs.... Mana waktunya tinggal dikit pula. Akhirnya sama tmen gue beberapa bakso di campurin putih telor dan di rebus lagi, tapi hasilnya tetep aja ngga ngaruh, tetep pecah. Yaudah akhirnya kita pasrahin aja basonya begitu. Trus kita bilang ke dosennya kalo kita emang sengaja mau bikin bason tapi bentuknya ga bulet tapi kayak bunga. Eeee tanpa disangka-sangka kata dosen guu itu adalah sebuah inovasi baru, slama ini baso slalu identik dengan bulet tapi skg baso bunga :DD

Soal rasa jangan ditanya, awalnya sih aneh, awalnya asin trus gurih eeee trakhirnya manis. Nah looooo.... tapu stelah di obrak-abrik enak juga. Hhahaha..

pelajaran : dalam memasak di perlukan ber-eksperimen dan jangan takut salah karna bisa menciptakan masakan baru
 
 
nah ini pembandingnya Pancake Memar, ngga jauh beda kan ama bikinan gue..


kembali ke baso *napas berat* kalo pancake itu enak soalnya gampang dan pasti jadi deh beda ama baso. Ini adalah pembanding buat baso coki-coki yg gue beli di depok, isinya keju. Pas ngangetin nih baso tmen gue bilang
 "bang..baaang.. bagus amat yaa basonya, knapa baso gue bisa remuk", sambil ngaduk-ngaduk panci. Trus tmen gue yg lain bilang "berarti itu tandanya kita ngga di takdirin buat jadi pedagang baso cuy". Dan gue cuma bisa mengkerutkan dahi.

okelah segitu aja dulu yaa jeung-jeung pamer fotonya. Idungnya udah ngga mendukung nih dan tissue disebelah juga udah abis *srroooooott...*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar