Minggu, 30 Desember 2012

hidup mahasiswa...hidup rakyat Indonesia...

buruh tani mahasiswa rakyat miskin kota
bersatu padu rebut demokrasi
gegap gempita dalam satu suara
demi tugas suci yang mulia

hari-hari esok adalah milik kita
terciptanya masyarakat sejahtera
terbentuknya tatanan masyarakat
Indonesia baru tanpa orba

marilah kawan mari kita kabarkan
ditangan kita tergenggam arah bangsa
marilah kawan mari kita nyanyikan 
sebuah lagu tentang pembebasan

dibawah kuasa tirani
kususuri garis jalan ini
berjuta kali turun aksi
bagiku satu langkah pasti

Pasti yang pernah jadi mahasiswa tau deh lagu ini, kalo sampe ga tau ckckckkk... perlu ditanyakan setatusnya, hahahaaa :D
gue juga kecanduan lagu ini stelah abis jadi fasilitator acara LKTD dikampus jumat-minggu kmaren ko, mungkin kalo ngga jadi fasil juga ngga bakal ketagihan. selain lagu ini juga banyak lagu yg lainnya tapi yg  lebih ngena bgt kayaknya yg ini deh. Sbelum itu ceritanya smua fasil ditatar dulu sama yg senior buat dikasih pengarahan untuk di..... transfer ilmunya ke junior. Nah pas ditatar itu kita mengkaji makna dari kata-kata ini, simple tapi dalem. Mungkin kalo gue uda "goes out" bakal kangen banget sama moment-moment kayak kmaren. Pantesan laki gue betah bgt yg namanya turun aksi, sampe diangkat jd kadept.
Ngomong-ngomong mahasiswa, ini adalah moment-moment menuju akhir sbelum memasuki zona baru (halaaahh, apa bgt deh yaa bahasa gue) maksudnya sblum nikah, berumah tangga walopun kalo udah nikah dan ngelanjutin kuliah sih bisa aja tapi kan statusnya uda beda. banyak moment yg mesti dimanfaatin banget, moment yang mungkin ngga akan terulang lagi, moment yang bisa diinget2 , ahh banyaklah... gue mengartikan mahasiswa ini sama seperti anak sekolah, siswa. Tapi bedanya kalo sekarang kita uda ada tambahan maha yang berarti lebih tapi entah kenapa seiring berjalannya waktu makna mahasiswa itu udah beda, dulu mahasiswa itu di-elu-elukan keberadaannya, membela rakyat dan kaum kecil tapi sekarang mahasiswa lebih banyak tauran dan hal-hal negatif lainnya.
Yaa jama udah berubah kawan. Lo ya lo dan gue tetap gue. Kita semua acuh sama tetangga.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar