Minggu, 02 Desember 2012

tetaplah bersyukur dan berusaha



Copas ahh dari tetangga sebelah… “ everybody wants to save the earth, nobody wants to help mom do the dishes” Hayooo siapa yang kayak gini *senyum simpul*
Kyaaaa.. si item my besties, my soul, my disk, ahh pokonya my everythin-lah lagi nginep di rumah tmennya temen gue buat di upgrade ulang biar nambah cantik. Iyaa dong secara dia yg nemenin hari-hari gue saat si ijong sibuk ama kerjaannnya, penat ama tumpukkan tugas, galau ama yang ga jelas daaaannnn gaje mau ngelakuin apah. Smentara inspirasi itu kadang dating dengan sendrinya. Kebiasaan buruk gue adalah pelupa! Untungnya ada si Rabby, uhhuuuii jadi bgitu si inspirasi mau dating langsung lah gue tumpahkan *nyengir kuda*
Karna besok ngga ada tugas (meniadakan sebenrnya. Karna tugasnya gaje jadi males ngerjain deh, jangan ditiru yaa adik manis) jadi mendingan sekarang kita crita-crita ajah.
Jadi gini ceritanya, beberapa hari yang lalu pas gue lagi pulang kuliah nunggu jemputan (baca : kopaja) ditaman **r*t* ada mas2 bergaya ke-mba2-an (you know what I mean). Agak ngeri sih yaa wlopun mreka jauh dari gue dan tempat gue nunggupun rame. Ga sadar gue pun mratiin mreka yang sedang menjalankan aksinya yang nyanyi sambil mukul2 gendang dari mobil ke mobil. Do ague cuman satu, please stay away them for me! (ntah knapa dari jaman bahela emang aga parno aja kalo ngeliat sesuatu yang aneh, yaa kayak mreka itu contohnya) Trus ga lama jemputan gue dating tuh. Tenaaaaanggg… Ouch, sh*t men pas di depan ada lampu merah mreka juga ikutan naik. Dengan lengan yg berotot, bibir yang tebel, wig yang berkibar mreka nyanyi. Ntah apa yang mreka nyanyiin yg jelas gue mendingan dgrin mp4 aja. Biasanya abis ngamen gitu pada turun kan tapi kalo ini tidak sodara-sodara…!! Salah satu diantara mreka malah duduk disamping gue “mba, jam brapa?” ajigileeee…suaranya jantan bgt boo. Mungkin karna daritadi gue nunjukkin sikap ngga nyaman jadi si ses ini ngomong “ tenang aja mba, saya ini orang baik-baik, ini Cuma profesi saya aja”.Yaa who knows yah mreka ini siapa, gue tetep ga dengerin celotehnya dan si abang ini  nyaut lagi “saya juga sbenernya malu sama istri dan anak saya kalo mreka sampe tau bapaknya kerja ginian, tapi mau gimana lagi hidup di Jakarta emang mesti banyak berkorban yaa mbaa?” ehh ko jadi curcol yaa bang. Tetep g ague dengerin malah bawaannya mau turun aja. Trus dia ngomong apa gitu sama temennya pake bahasa jawa. “Mba ini masih kuliah yaa, sukses yaa mba biar bias hidup enak” ehh tau darimana. Udah abis itu turun deh si abang and the genk.
Cerita kedua ini gue dapetin dari tmen gue dan beberapa drama yang gue tonton. Hampir mirip sih ceritanya tapi kalo ini tentang wanita malam. Singkatnya sih karna kepepet dan butuh secepetnya. Sbenernya pas tmen gue cerita gue aga berontak karna ga sepaham but this is not a fairytaile yang semuanya bias diwujudkan dengan jentikkan jari, semuanya butuh usaha. “Yaampun Ris, lo mikir aja kali mana ada sih perempuan yang pikirannya sempit mau ngelakuin hal ini” Loh lantas tmen lo ini pikirannya sempit dong karna mau ngelakuin hal ini. Ternyata bukan guys. Mreka ngelakuin hal ini karna ada sebabnya apalagi kalo bukan kebutuhan ekonomi. Semua orang pengen hidup enak, tentram dan berkecukupan but in the fact…
Yaa makanya menurut gue kita ngga bias men-judhe orang karna oekerjaannya. Mentang2 dia wanita malam jadi kita berpikiran kalo dia itu cheapers, toh mreka ngelakuin ini karna harus ada yg dipenuhi. Ato mungkin pencopet, maling, gepeng dll. Bisa aja kan si bapak yang profesinya maling sekarang lagi ditungguin anaknya yang sakit parah yg lagi siap2 harus dibawa ke rumah sakit dan butuh biatya banyak. Kalo udah gini kita bias apa.Yaa beda cerita kalo ternyata si pencopet ngambil barang terus digunain untuk hal2 yg negative. Itu urusan dia dan Tuhannya. Akhir2 ini lagi heboh berita kalo ada pemulung yang ber-qurban pada saat lebaran Idul Adha dengan memberikan 2 ekor kambing besar ke masjid deket rumahnya. Si pemulung ini nabung selama kurang lebih 3tahun buat bias beli kambing (ooiya ada videonya ko di youtube) Yang pengusaha aja blom tentu tergerak hatinya buat ngelajuin hal ini. Pas ditanya knapa nenek mau ber-qurban padahal buat makana aja susah, she said “ kali aja dengan ber-qurban ini bias membuka pintu rezeki saya dan kluarga” Subhanallah bgt. Langsung merinding gue pas denger jawabannya lsg dari si nenek, trus ditanya lagi, “stelah ini keinginan apa yang ingin diwujudkan?” dengan ekpresinya  yang malu2 si nenek bilang “ saya mau ber-qyrban lagi taun depan kalo masih ada umur’ see…apa dengan melihat pekerjaan seseorang kita bias menjatuhkan prasangka kalo si A begini dan si B begitu. Mungkin dengan pekerjaan kita yang sekarang ngga jauh lebih baik dari pekerjaan mreka yang ada dibawah. Just God knows. Maka dari itu tetaplah bersyukur dan berusaha.

Dibuat tanggal 7 november 2012 “: 8.23pm (detik2 sebelum bobo cantik, ngga sabar nunggu si item nambah cantik… Nite Guys)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar