Sabtu, 04 Mei 2013

Namanya Rani

 Baruuuuu banget melek mata nih, udah langsung buka laptop. Emang kebiasaan banget kalo udah ada niat tapi ngga langsung di realisasikan tuh yaa jadi begini. Niat mau nulis udah dari kmaren2 padahal tapi apa daya laptop yak sampai. Hayaahh...

Rani, yak itu nama panggilan gadis yang pernah gue temuin duluuu banget sebagai tukang ojek payung. Dia yang sempet nolongin gue. Eh sebenernya waktu itu gue pun bawa payung dan hujannya ga gede-gede banget jadi emang gue nya aja yang pengen nyewa ojek payung. Kenapa ?

Karena duluuuu gw punya mimpi buat jadi tim pengajar sekolah terbuka yaa atau sekolah gretong buat temen-temen yang kurang mampu dari segi finansial. Nah pas banget ini ada kesempatannya di daerah Depok. Buat tau lebih dalamnya gue memutuskan buat minta tolong orang dalem atau siswa yang bersangkutan. Dan ternyata jalan yang Allah berikan adalah seperti ini. Hujan dan gue pun bertemu sama Rani. Awal pertemuannya di Stasiun Depok Baru. Waktu itu banyaaaakk banget anal-anak kecil yang usianya pun gue rasa jauh di bawah ade gue yang menjajakan payungnya. Gue sempet diem dan pura-pura nelpon gitu, alesan sambil ngeliat anak mana yang bisa tgu buaterpercaya. Dan akhirnya keputusan gue jatuh di anak perempuan yang penampilannya udah lepek, di kuncir satu kayak kuda dengan muka melas banget.

"kamu tau skolah **** ngga ?"
"tau kak, aku kan skolah di sana".

ooohh, Alhamdulillah ya Rabb, langsung ktemu apa yang gue cari. Langsung gue introgasi aja dia

"Oh yaa? gimana skolah disana? enak ga?"
"enak ka, kaka emangnya knapa nanya-nanya skolah ****?"
"ehhm, gpapa sih aku cuma nanya aja. Oh iya bisa anterin aku kesana? aku mau liat dong skolahnya, dari sini jauh?"
"itu skolah Rani ka, engga jauh ko. Orang-orang disini udah pada tau smuanya"
"oh gitu yaa. Skolah disana harus pake seragam ga? atau ada peraturan khusus gtu?"
"ngga ka, disana bebas tapi kalo kita punya seragam yaa gpapa di pake aja tapi ngga wajib"

Banyak banget pertanyaan gue dan untungnya dia mau jawab. Jawabannya bneran polos banget. Dari cara dia tutur kata, ngejelasinnya juga. Kalo ada pertanyaan gue yang terlalu "dalem" dia sempet diem dulu karna mungkin dia sedih atau ragu buat jawabnya.

Yaaakk, akhirnya kita sampe di skolah hijau ini. Bangunannya tingkat dua. Ada dapur umumnya juga tapi itu khusus anak SD. Kantor guru yang sederhana banget dan ruang kelasnya pun yaaa gitu deh. Lo udah bisa nebak sendiri kan. Tapi mereka bersyukur banget bisa sekolah disini. Sekolah yang bisa ngasih seluruh ilmu tanpa di pungut biaya. Gua pun di ajak jalan-jalan keliling sekolahnya. Gue bilang aja mau ketemu sama tutor mereka dan akhirnya Rani bantu cariin tapi karena gue esana udah agak sore jadi mreka udah pulang. Pengajar yang ngisi pun gantian atau shift-shiftan.

Stelah gue rasa cukup buat kliling dan tau banyak tentang skolahnya tapi blom cukup puas buat nanya-nanya sama Rani akhirnya gue putusin buat ngajak dia makan di suatu tempat. Tadinya dia nolak dengan alasan takut di omelin satpam dengan penampilannya. Gue bingung. Loh kenapa ??

"kamu udah makan blom Ran ?"
"Udah ka, tapi tadi pagi kalo sekrang belom"
"loh ko blom makan, kenapa? gimana kalo kita makan aja yuk. Mau ngga?"
"ngga ka, ga usah aku udah makan tadi"
"yaudah kalo gitu temenin aku aja yaa...."

----------------------------------------------------------

"Gimana kalo kita ke situ aja yuk, mau ngga?" (gue nunjukkin mall)
"engga ahh ka, takut di omelin"
"loh di omelin sama siapa? emangnya kenapa ko di omelin?"
"yaa karna Rani pake baju jelek, basah kuyup, ntar di omelin satpamnya"
"oh engga ko, tenang aja. Ntar kaka yang bilangin ke mereka"
"rumah kamu dimana? Aku mau dong skali-skali main ke rumah kamu"
"yah rumah Rani jelek ka, pas buka pintu aja udah langsung kamar mandi"
"ihh ngga papa kok, daripada ngga punya rumah, hayooo"

Gue tau dan yakin banget kalo pas kita lagi ngomongin itu Rani sebenrnya pengen nangis tapi dia tahan. Karna dia nunduk agak dalem. Ngerasa bersalah ngga sih lo? Tapi cepet-cepet  gue alihin aja pembicaraannya. Akhirnya dua porsi take away ready. Abis itu kita pulang deh. Tapi sebelumnya kita sempet tukeran nomer handphone dulu karena gue ngerasa butuh banget bantuan dari dia.

"ka, makasi yaa makanannya" (ahh muka girangnya itu loh yg polos bangeeeett)
"iyaa sama-sama. salam buat ibu sama kaka yaa Ran"
"iya ka, kaka hati-hati di jalan"
"iyaa kamu juga yah...." -so on-

Ngga lama si Rani sms gue katanya dia udah nyampe rumah dan ibunya bilang makasi banget. Abis itu sms-an lah kita ngomongin visi-misi gue itu. Rani siap bantu katanya. Ah gue semakin semangat kalo bgini caranya tapi setelah gue diskusiin sama orang tua gue dan Febb, mreka bilang coba di pikir lagi. Karena ini merupakan tanggung jawab yang ga main-main kalo ngedidik orang. Harus di usahakan semaksimal mungkin. Iyaa gue yakin dan gue akan berusaha ngelakuin semaksimal mungkin ko.
Jadwal kuliah gue pun mendukung karena rata-rata gue masuk siang jadi paginya gue bisa ngajar mreka. Tapi yaa itu setelah gue minta petunjuk ternyata emang gue ngga bisa untuk bergabung dengan skolah terbuka itu. Ternyata banyak yang harus gue pertimbangkan. Gue udah masuk semester akhir yang otomatis udah mulai sibik ini itu walaupun jadwal kuliahnya udah milai longgar. Hmm... kecewa? Pasti!

Tapi gue terus sms-an sama Rani, nanyain kabar dia dan keluarganya gimana dan alhamdulillah smuanya sehat. Tapi sayang itu ngga berlangsung lama. Karena abis itu dia ganti nomer hp. Gue di kabarin sih kalo dia ganti nomer tapi itu awal-awal aja stelah itu dia hilang gtu aja. Gue sms ngga di bales dan emang ngga ada kabarnya. Hmm... kecewa? Pasti!

Owrite, gpapa ko. Mungkin ada sebab lain kenapa Rani sampe ngilang gtu aja dari gue. Yang jelas pertemuan dan obrolan singkat ini sangat memberika pelajaran berarti buat gue. Betapa kita harus selalu bersyukur atas segala karunia yang Allah berikan ke kita. Hidup itu adalah perjuangan, sekecil apapun perjuangan tetap aja namanya berjuang kan. Dan banyak hal yang bisa gue jadiin hikmah. Ahh .....

Kalo Allah berkenan, gue pengen banget ktemu Rani dan nanyain kenapa waktu itu dia ngilang gitu aja. Semoga.....

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar