Sabtu, 05 April 2014

PBL stories (bagian 4)

Kamis, 20 maret 2014

Ceritanya sekarang gue lagi kangeeeeeenn banget sama keluarga. Sama mama, papa dan ade kesayangan gue. Kangen sama rumah, kamar gue, kamar mandi aaaahh smuanyalah. Kehidupan di jakarta. KANGEN! Hmm baru seminggu loh gue disini tapi ko rasanya lamaaa banget, udah kayak setaun (lebay bgttt... tapi emang bener) mungkin karena PBL 2 ini ga terlalu banyak kegiatan kali yaa jadi agak santai jadi brasa banget waktu kosongnya dan akhirnya membuat gue galau berkepanjangan -.-
Barusan abis nelpon bokap trus denger suara nyokap gue juga trus ko rasanya sediiih yaa. Pengorbanan mreka itu yang bikin hati gue mules, udah ahh kalo ngomongin orang tua gue langsung berubah jadi cengeng nih. Maksudnya sekarang ini gue lagi ngebandingin gimana ntar PBL rumah sakit yang kedapetan di RS Cirebon selama 3 bulan, almost. Tiba-tiba aja kepikiran tentang PBL selanjutnya, ada enak dan ada enggaknya.
Setiap kejadian pasti ada hikmahnya kan yaa. Yaa sama kayak ini. PBL desa kedapetan di desa yang paling ujung dan jauh dari peradaban, bahkan orang sini sendiri yang bilang kalo di desa ini masih tertinggal. Hikmah yang gue dapetin adalah banyak-banyak bersyukur, terus gue bisa nikmatin kehidupan desa yang bener-bener desa. Dan yang terpenting adalah Belajar survive di tempat yang jauh bangeeeeett dari pikiran gue.
Dulu pas jamannya film twilight lagi hot gue sampe pengeeeenn banget nyobain tinggal di tengah hutan yang pohon-pohonnya masih tinggi, ada bunyi jangkrik, lapangan yang luas, penduduk yang masih ramah ahh pokonya perpaduan antara film twilight sama FTV indonesia deh dan sekaraaangg.... Let you guess... impian gue tercapai saat gue PBL ini. Beneran tinggal di tengah hutan yaa ga tengah-tengah hutan banget sih tapi pohon tinggi dan lebat itu beneran ada, alhamdulillah penduduknya yang super ramah. Jadi waktu itu gue abis pulang dari desa temen gue dan itu malem-malem, waduuuh supeeerr bgtt deh yaa, kanan kiri jurang dan ga ada lampu penerangan sama sekali, untungnya gue naik motor jadi ada lampu motor.
Dan hikmah gue dapet PBL rumah sakit nun jauh di mato selama hampir 3 bulan adalah gue belajar tinggal jauh dari keluarga, yaa itung-itung gue latian abroad kali yaa. Ini masih mending sama-sama di Indo, sama-sama di pulau jawa pula dan insya allah transportasinya masih terjangkau lah kalo besok? Dunno ...
Hahaaa, entahlah mungkin itu Cuma akal-akalan gue doang ato engga, ato mungkin gue Cuma nyenengin diri pribadi aja karna kalo gue ngeliat temen-temen gue yang dapet di Jakarta enaaaakk bgt ga mesti pisah jauh dari keluarga. Tapi yasudahlah yaa ...
Okee sekarang mau lanjut menghibur diri dulu kayakya nih, dengan cara apapun (yang positive ko)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar