Sabtu, 05 April 2014

PBL stories (bagian 2)



Rabu, 19 maret 2014


Mungkin pas kalian semua baca tulisan ini gue udah hidup nyaman di Jakarta karena selama di desa gue ga bisa puas-puasin buka internet. TERBATAS SINYALNYA!

Tadinya gue berniat untuk setiap hari nulis, cerita tentang kehidupan di desa tapu kenyataannya ga bisa, banyak kerjaan yang harus gue selesaikan tepat waktu biar gue punya waktu sisa untuk jalan-jalan ke desa lainnya, yakaaann. Dan akhirnya baru sekarang gue ada waktu, insya allah gue masih inget ko pengalaman-pengalaman selama disini.

Yuups, udah seminggu gue dan teman-teman tinggal disini. Ngga berasa? Of course not! Ahh tentu aja engga, entah kenapa gue betah ngga betah tinggal disini. Sebenernya kalo diliat dari tempat tinggal dan lingkungan masyarakatnya sih enak dan bikin nyaman. Ya iyalaaah tinggal di gunung yang bener-bener hijau, bebas polusi dan knalpot udah gitu masyarakat yang masih ramah bangeeett, tiap papasan pasti senyum dan nyapa. Beda kan ama jakarta yang kadang ama tetangga sendiri aja ngga kenal. Kalo disini ibaratnya lo mau nanyain nama orang-orang sekampung pun mreka tau. Hebatnya! Yapss seperti apa yang gue bilang tadi, ada beberapa hal yang ngebuat gue ngga betah diantaranyaaaa... RUMAH! Yaa bukan mau ngebandingin sama keadaan rumah disini dan di Jakarta tapi emang kenyataannya bgitu. Mulai dari kamar mandinya, dapurnya yang bener-bener masih sederhana dan berlantai tanah, alat masak yang serba terbatas dan ... aaahh banyaklah pokonya tapi sama skali gue ga ada niat untuk ngebandingin antara kehidupan disini dan di Jakarta. Tapi mungkin karna dari orok gue di besarkan dengan keadaan yang super duper alhamdulillah makanya perlu waktu lama untuk beradaptasi sama kehidupan baru bgini. Tapi gue ngga menyesalkan keadaan ini ko, malahan gue bersyukur. Inysa allah dengan cara bgini allah ngajarin banyak hal terutama hal dalam BERSYUKUR! Bersyukur tinggal di jakarta dengan segala fasilitas, sarana dan prasarana yang tercukupi bahkan lebih, bersyukur atas materil dan non materil yang gue punya, bersyukur atas lingkungan yang positif yang udah mendidik dan mengajarkan gue. Ah banyaklah lah. Mungkin kalo di jabarkan di tulisan ini ga akan cukup untuk menjelaskan hal-hal aa aja yang patut kita syukurin. Gue jadi inget akan sgala kebutuhan gue yang mungkin kalo di bandingin dengan keadaan mreka yaaaahh bagaikan langit dan bumi J

Sebenernya gue pengeeeenn banget ngejelasin satu persatu kehidupan gue selama disini. Tapiiii ngga sekarang kayaknya, nanti yaa cari waktu yang agak kosong lagi biar ceritanya enak jadi yang sekarang sampe disini aja dulu nanti di lanjut lagi.

Bubbyeeee :*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar